Terjemah surat AL Quraish

KISAH BERHIKMAH. “LEBIH BAIK MANA?”

Lebih baik mana? orang banyak ibadah tapi berakhlak buruk atau tak beribadah tapi berakhlak baik?

Wahai Syaikh, manakah yang lebih baik, seorang muslim yang banyak ibadahnya tetapi akhlaqnya buruk ataukah seorang yang tak beribadah tapi amat baik perangainya pada sesama?

“Subhaanallah, keduanya baik”, ujar sang Syaikh sambil tersenyum.”

“Mengapa bisa begitu?” desak si pemuda.

“Karena orang yang tekun beribadah itu boleh jadi kelak akan dibimbing Allah untuk berakhlaq mulia sebab ibadahnya. Dan karena orang yang baik perilakunya itu boleh jadi kelak akan dibimbing Allah untuk semakin taat kepadaNya.”

“Jadi siapa yang lebih buruk?” desak si pemuda penasaran.

Air mata mengalir di pipi sang Syaikh. “KITA ANAKKU” ujar beliau.

“Kitalah yang layak disebut buruk sebab kita gemar sekali menghabiskan waktu untuk menilai orang lain dan melupakan diri kita sendiri.” Beliau terisak-isak.

“Padahal kita akan dihadapkan pada Allah dan ditanyai tentang diri kita bukan tentang orang lain.”

اَيَحْسَبُ الْاِنْسَانُ اَنْ يُّتْرَكَ سُدًى

“Apakah manusia mengira, bahwa dia akan dibiarkan begitu saja (tanpa pertanggung jawaban)?” (Qs. Al-Qiyamah 36)

اِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ اُولٰۤئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُوْلًا

“Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggung jawabannya.” (Qs. Al-Isra’ 36)

shahihfiqih.com/kisah-berhikmah

Thoyyib, itu sedikit pembuka dari artikel yang bermanfaat yang admin dapatkan. Pada hari Jum’at yang mubarak ini admin bagikan kembali terjemahan surat al quraish yang dibacakan oleh Syaikh Ali Jaber. Allahumma Sholli wa sallim A’la Muhammad

 

(Visited 599 times, 1 visits today)
Please follow and like us:
0